Wednesday, 25 November 2015

YAPEIM DAN KELUARGA E KASIH DAN SKIM KHAIRAT NASIONAL.


Ketibaan ajal tidak kita jangka. Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk membuat persiapan sebelum datangnya secara tiba-tiba. Bekalan amal amatlah penting untuk menghadapi Tuhan, namun tidak ramai sedar akan keperluan untuk penyediaan bekal buat ahli keluarga yang bakal ditinggalkan. Antara realiti masyarakat yang kerap kita lihat, betapa peritnya janda yang kematian suami untuk menyara dan membesarkan anak-anak yang masih kecil berseorangan. 

Menjadi tanggungjawab kita untuk mengamalkan sikap saling tolong-menolong sesama Muslim. Apabila matinya seorang ketua keluarga, adalah penting bagi kita memastikan kebajikan keluarganya terjaga. Ini bagi menyahut seruan Allah yang terakam di dalam al-Quran:



"Bertolong-tolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan taqwa,dan janganlah kamu bertolong-tolongan dalam berbuat dosa dan melampaui batas; dan bertaqwalah kepada Allah" (al-Maidah:2)

SAMBUNG ARTIKEL KLIK LINK BAWAH

1 comment:

  1. wassalm. Eden baco dan dongar apo yang di katokan-tapi isu nyo bukan baru. Soalan nyo mengapo Yapiem menanggung semuo perbelanjaan untuk keluar negaro pada halorang yang seharus ditolong ado dalam negaro-miskin/mualaf/asnaf dan yang memerlukan. Kursus kahwin bukan hal Yapiem tapi pejabat agamo. Kalo pejabat agam tak bolih buet siapo punyo tanggungjawab ni? Dan bilo pulo Yapiem dah ambil alih menjadi pendawah? Eden keliru lah.

    ReplyDelete

KOMEN JANGAN HINA AGAMA DAN PERKARA SENSITIF. AKU TAK TANGGUNGJAWAP KALAU KORANG KENA.